Skip to main content

Posts

Featured

Retrospektif Oktober.

I.

Saya pernah berbual dengan seorang kawan di sebuah acara seni perihal perkembangan sastera di tanahair. Beliau berpendapat bahawa sastera kita memerlukan sokongan moral dengan kritikan-kritikan yang membina. Mana-mana karya yang baik perlu didukung, yang lemah perlu dinasihatkan dengan rangsangan-rangsangan positif. Dengan ini, kita mencari 'sisi-sisi terbaik' yang ada pada karya lemah itu dan memartabatkannya.

Saya separuh setuju, separuh menolak kenyataan tersebut. Sementara saya meyakini bahawa karya baik perlu didukung, karya-karya lemah tidak seharusnya digula-gulakan dengan pujukan-pujukan muluk semata mahu 'menjaga hati' pengarang. Alasan-alasan diplomatik seperti inilah yang sebenarnya lagi merencatkan perkembangan sastera kita. Ia membuat seseorang pengarang tersebut berasa puas dengan karyanya yang medioker dan terus melanjutkan kepengarangan dengan tahap yang semacam itu. Pujian-pujian 'mencari sisi positif' seterusnya membabaskan dia ke jurang r…

Latest Posts

Bahasa Mix? Jiwa urban atau teh tarik tiga lapis?

Hakikat keinsanan Nietzche.

Homaj buat Kuantan.

Tentang KL Reviu #satu

Kelab Pemuji Serasi

Dunkirk dan musuh tak berwajah.

Memahami dasein

Bebelan tentang falsafah anda.

Via lensa.

Kerajaan Yang Berkesedaran: Suntingan Pengarah.