Skip to main content

Posts

Featured

Bahasa Mix? Jiwa urban atau teh tarik tiga lapis?

Tentang soal bahasa, saya mempunyai pendapat yang barangkali agak berbeza berbanding teman-teman pengarang kontemporari yang lain. Barangkali ini juga tersandar pada sikap saya sendiri terhadap bahasa yang menjadi bahasa ibunda saya di tanahair ini. Dalam penulisan, saya sering mengelak untuk merojakkan karya-karya saya dengan istilah-istilah luar dengan jumlah yang keterlaluan. Saya katakan begini kerana saya - secara peribadi - agak kurang senang untuk mengarang dengan meminjam terlalu banyak frasa yang terkandung dari bahasa luar. Trend ini saya lihat merebak pantas di kalangan pengarang kontemporari, lebih-lebih lagi akhir-akhir dekad ini yang menampilkan perlawanan ke atas struktur bahasa yang sering banyak orang romantiskan sebagai semangat zaman atau bla bla bla. Hal ini boleh difahami kerana banyak sebab: pendedahan terhadap karya dalam bahasa asing, citarasa urban jamak linguis, dan juga fikiran seseorang pengarang itu sendiri yang berfikir bukan berlandaskan satu bahasa yan…

Latest Posts

Hakikat keinsanan Nietzche.

Homaj buat Kuantan.

Tentang KL Reviu #satu

Kelab Pemuji Serasi

Dunkirk dan musuh tak berwajah.

Memahami dasein

Bebelan tentang falsafah anda.

Via lensa.

Kerajaan Yang Berkesedaran: Suntingan Pengarah.

Berjalan iseng di Kota Bharu.