Aku tak tahu nak letak tajuk apa jadi selepas tiga saat berfikir aku tulis macam ini.

Sebuah foto Roger Ballen.


Maaf aku dah lama tak update. Blogspot sedang nazak dan twitter sedang memijak-mijaknya. Orang semakin nak cepat, singkat, dan sebab itu twitter terus menjadi relevan. Aku lebih banyak merapu di twitter sekarang. Tapi kadang-kadang aku terasa mahu membebel panjang dan oleh kerana twitter tidak cukup untuk menampung lebih 140 patah perkataan, maka blogspot timbul kembali.

OK. Here we go.

i.

Tempoh hari aku ke Kuala Lumpur untuk bersiar-siar. Seperti biasa, budak-budak scene One Direction sedang melepak buat onar didepan Pavi macam ada kamera sedang rakam semua aksi mereka dengan cool. Sambil termenung panjang, aku rasa pelik tengok budak-budak ini. Pakai sweater dan cardigan kemain tebal macam duduk New York atau Pennsylvania. Tapi dia orang tak berpeluh ke bawah sinaran Matahari Malaysia yang dibawah garisan Khatulistiwa ini? Suhu sini biasanya dalam kadar-kadar 32 darjah celcius sekitar pukul 3 petang. Panas woi. Panas macam Saudi Arabia pukul 4 pagi kalau kau orang nak tahu. Jika tak percaya sila google.

Aku tak tahu apa yang bermain dikepala orang mat salleh yang datang melancong ke Malaysia bila dia nampak budak-budak macam ini. Dia orang yang asing pun tahu pakai sleeveless dan shorts bila datang melawat ke negara Asia, inikan pula budak-budak yang memang asalnya sini.

Agaknya inilah penangan Westernisasi. Nak terikut-ikut dengan budaya Barat sampaikan yang tak sesuai dengan iklim tempat dan masyarakat pun turut dicedok sebagai trend.

Hei aku tak benci mereka, ia cuma sesuatu yang melintasi otak aku sekali-sekala bila termenung panjang sangat.


ii.

Suatu malam seperti malam-malam kebiasaannya,
Adam tersedar dari keanehan mimpi
Sebuah mimpi mengusik jiwanya.

Dia sedang menonton tivi
Dan ada seorang perempuan juga
Tak terlihat wajahnya
Hanya rambut panjang memburai
Mencecah lantai
Menonton tivi dalam tivi
Melihat Adam nyenyak bermimpi.

Adam berasa sejuk.
Adam melemparkan pandang keluar tingkap.
Bulan sabit tergantung atas wayar. Lampu studio bersinar-sinar.
Sebuah kamera besar datang menghampiri merakam Adam.

Adam terkurung dalam tivi.


iii.



p/s: Aku sedang membaca helai-helaian terakhir 'Istanbul' oleh Orhan Pamuk. Kalau aku rajin, aku akan ceritakan sikit. Berdoalah supaya aku rajin.

Comments

APi said…
i. Penangan Westanisasi ni semakin teruk penangannya aku rasa dan generasi sekarang lebih cenderung untuk mengikut berbanding melopor. Kita sebenarnya, sejak dulu.

ii. Puisi eksperimental yang bagus pada aku. Angkat jempol.

iii. =)

p/s: Moga kau rajin.
jhnrdzi said…
@api

Thanks berooo. Ahaa okok aku akan tulis pasal buku tu sikit nanti (=
Em said…
Can you write about Che Guevara's story?
jhnrdzi said…
@Em

You mean the movie?
jhnrdzi said…
I guess I have to re-watch the movie again, get myself some autobiographies of his before I start write about Che Guevara. He is a complex man living in a complicated times. Merely watching him in action through a movie screen is never enough.

Insyaallah, I'll do (:
Em said…
Hahaha..I agree. Looking forward on your next entry. :)

Popular Posts